pendidikan

pendidikan
ayo belajar

Kamis, 04 Februari 2010

Laporan Studi Khasus Siswa ABK

LAPORAN STUDI KASUS
ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS
(Tunadaksa)
Di SD LB Mangunsari
Kelas VD
Dosen Pembimbing :
Ratih Indriasari, S.Psi,MM







Disusun oleh :
1. Hadi Siswanto (292008041)
2. Erikawati (292008154)
3. Yeliana Putri (292008052)
4. Siti Maemunah (292008123)
5. Rahmita Dwi C. (292008112)
6. Hermawan (292008191)

PROGRAM STUDI S1 PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS KRISTEN SATYA WACANA
SALATIGA
2008

KATA PENGANTAR

Puji syukur yang telah melimpahkan rahmat serta karunia-Nya kepada kami sehingga kami dapat menyelesaikan tugas “Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus” ini.
Tujuan penulisan ini yaitu untuk mengetahui sifat dan karakteristik yang termasuk kategori Anak Berkebutuhan Khusus. Selama penyusunan tugas ini banyak mengalami hambatan dan rintangan, atas bantuan semua pihak akhirnya tugas ini dapat selesai. Oleh karena itu penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada :

1. Ibu Ratih Indrianasari,S.Psi,MM, selaku pembimbing yang telah meluangkan waktu, tenaga dan pikiran guna membimbing penulis dalam belajar.
2. Bapak Kepala Sekolah SD LB Mangunsari yang telah memberikan izin observasi kepada kami.
3. Bapak dan Ibu guru SD LB Mangunsari, yang telah meluangkan waktu untuk memberikan informasi bagi kami.
4. Siswa – siswi SD LB Mangunsari yang telah bersedia diwawancarai serta memberikan informasi kepada kami untuk bahan pembuatan laporan.
5. Teman – teman kelompok yang telah membantu dalam observasi dan pembuatan laporan ini.
6. Pihak-pihak yang tidak dapat kita sebutkan satu persatu.

kami menyadari dalam penyusunan tugas ini masih banyak kekurangan yang terjadi, dan oleh karena itu kami mengharapkan saran dan kritik yang membangun untuk penyempurnaan tugas ini dan untuk tugas-tugas berikutnya yang akan kami buat. Akhir kata penulis berharap semoga tugas ini dapat berguna dan bermanfaat bagi kita semua.

Salatiga, 25 September 2009
Ttd
Tim Penyusun

DAFTAR ISI

Halaman judul..........................................................................................................2
Kata Pengantar..........................................................................................................3
Daftar Isi....................................................................................................................4
BAB I Pendahuluan
A. Latar Belakang...............................................................................................5
B. Tujuan Penelitian............................................................................................5
C. Manfaat Hasil Penelitian.................................................................................6
D. Rumusan Masalah...........................................................................................6
E. Metodologi Penelitian.................................................................................... 6
BAB II Pembahasan
A. Profil...............................................................................................................7
B. Analisis Kasus................................................................................................10
BAB III Penutup
A. Kesimpulan....................................................................................................14
B. Saran..............................................................................................................14
Daftar Pustaka............................................................................................................15
Lampiran foto..............................................................................................................16






















BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Anak – anak berkebutuhan khusus, adalah anak – anak yang memiliki keunikan tersendiri dari jenis dan karakteristiknya, yang membedakan mereka dari anak – anak normal pada umumnya. Keadaan inilah yang menuntut pemahaman terhadap hahekat anak berkebutuhan khusus. Keragaman anak berkebutuhan khusus terkadang menyulitkan guru dalam upaya menemu kenali jenis dan pemberian layanan pendidikan yang sesuai. Namun apabila guru telah memiliki pengetahuan dan pemahaman mengenai hakekat anak berkebutuhan khusus, maka kita sebagai calon guru akan dapat memenuhi kebutuhan anak yang sesuai.
Dan untuk kepentingan penanganan baik pendidikan maupun pengajaran dan therapy terhadap anak berkebutuhan khusus, maka diperlukan observasi maupun penelitian untuk mengenali anak berkebutuhan khusus, dan khususnya anak tuna daksa. Karena, kita melakukan observasi di SD LB Mangunsari, Salatiga pada Bayu siswa kelas VD yang mengalami kecacatan pada kakinya atau disebut dengan anak tuna daksa.

B. Tujuan Penelitian
Tujuan Umum:
1. Mengetahui yang termasuk Anak Berkebutuhan khusus
2. Mengenal langsung jenis kelainan pada Anak Berkebutuhan Khusus
3. Mengetahui faktor penyebab terjadinya kelainan
4. Mengetahui dampak terjadinya kelainan

Tujuan Khusus:
1. Untuk memenuhi tugas kelompok dari mata kuliah Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus
2. Memberikan semangat dan dorongan kepada kita untuk menjadi guru yang profesional
3. Memberikan acuan kepada kita sebagai calon guru untuk mengetahui karakteristik Anak Berkebutuahan Khusus
C. Manfaat Hasil Penelitian
Manfaat yang bisa diambil dalam analisis studi kasus ini antara lain:
1. Dapat mengetahui apa saja jenis Anak Berkebutuhan Khusus
2. Melatih diri untuk mendapatkan ilmu dan pengalaman hidup
3. Untuk lebih mendalami materi kuliah Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus
4. Untuk memenuhi tugas mata kuliah Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus yang diberikan oleh dosen pengampu

D. Rumusan Masalah
Sebagai calon guru di sekolah dasar, tentu diharapkan memiliki pemahaman dan kepekaan terhadap kondisi masing – masing siswa sebagai muridnya. Perkembangan dan kemajuan belajarnya, yang dapat dideteksi setiap saat selama proses kegiatan pembelajaran di sekolah berlangsung. Di sini peran guru, khususnya guru kelas sangat penting dalam menentukan keberhasilan belajar siswa. Umumnya guru memilki catatan atau rekaman tentang perkembangan masing – masing siswa, bagaimana kondisinya dan kebutuhan apa yang diperlukan, terlebih untuk anak – anak berkebutuhan khusus.Maka untuk mengenali hal itu kelompok kita ingin mengetahui salah satu kelainan mengenai :
1. Apakah yang di maksud dengan Anak Berkebutuhan Khusus?
2. Bagaimanakah Anak Tunadaksa itu?
3. Seperti apa faktor penyebab dan dampak bagi siswa yang mengalami Tunadaksa?

E. Metodologi Penelitian
Metode-metode penelitian yang kami gunakan dalam mendapatkan data dan analisis kasus antara lain:
1. Metode Observasi
Dalam metode ini penulis melakukan observasi terhadap pelaku. Hal ini dilakukan dengan cara mendatangi dimana pelaku bersekolah tepatnya di SD LB Mangunsari, salatiga.
2. Metode Wawancara
Dalam metode ini penulis melakukan wawancara terhadap pelaku untuk mendapatkan data-data yang dibutuhkan dalam menganalisis studi kasu
BAB II
PEMBAHASAN

A. PROFIL BAYU NOVEMBRI ADADIKAN

Bayu Novembri Adadikan adalah seorang anak yang berkebutuhan khusus, yang bersekolah di SLB Mangunsari kelas VD. Bayu lahir 18 November 1998 dari pasangan John Adadika dan Triverna Martini, jadi sekarang dia berusia 11 tahun. Dia anak ke-3 dari 4 (empat) bersaudara. Pekerjaan ayahnya sebagai LSM dan ibunya sebagai ibu rumah tangga. Bayu tinggal bersama orang tuanya di banjaran RT 01/RW 12.
Bayu lahir tidak normal atau dikenal dengan lahir prematur sehingga mengalami kelumpuhan pada kakinya. Pertumbuhan dan perkembangan Bayu juga tidak berjalan dengan baik jika dilihat dari bentuk fisik Bayu. Kelumpuhan Bayu ini membuat Bayu tidak bisa berjalan dengan normal seperti kakak dan adiknya. Bayu berjalan sengan merangkak menggunakan kedua tangan dan kedua kakinya yang kurang sempurna. Sedikit demi sedikit akhirnya Bayu bisa berjalan tetapi berbeda dengan anak yang lainnya. Bayu berjalan seperti kelainan kaki ”Leter X”, itupun harus dibantu oleh orang lain dan biasa juga merambat lewat tembok atau pagar.

Kondisi tubuh Bayu sering melemah karena sering sakit-sakitan seperti penyakit Flek, Mimisan, Flu, Batuk dan Pusing seperti yang dialami ke-3 saudaranya yang lain. Ini dikarenakan faktor keturunan dari ibunya yang juga mengalami kelemahan secara fisik.

Walaupun berkelainan Bayu tetap memiliki cita-cita. Dia senang menekuni bidang kesenian khususnya bernyanyi dan bermain gamelan. Tak menyangka disisi kelemahannya ada banyak potensi yang dia miliki yang bisa dia kembangkan menjadi sesuatu yang luar biasa. Selain itu, ia juga ingin menjadi seorang dokter menunjukkan bahwa ia memiliki cita-cita yang tinggi dalam hidupnya.
Hidup adalah proses, jika bisa melewati langkah demi langkah dan mampu mengatasi pasti berhasil dan mencapai tujuan yaitu sukses.

B. Analisis Studi Kasus
1. Pengertian Anak Berkebutuhan Khusus

Ada beberapa istilah yang digunakan untuk menunjukan keadaan Anak Berkebutuhan Khusus. Istilah Anak Berkebutuahan Khusus merupakan istilah terbaru yang digunakan, dan merupakan terjemahan dari child with special needs yang telah digunakan secara luas di dunia internasional, ada beberapa istilah lain yang pernah digunakan diantaranya anak cacat, anak tuna, anak berkelainan, anak menyimpang dan anak luar biasa, ada satu istilah yang berkembang secara luas telah digunakan yaitu difabel, sebenarnya merupakan kependekan dari diference ability. Sejalan dengan perkembangan pengakuan terhadap hak azasi manusia termasuk anak – anak ini, maka digunakanlah istilah anak berkebutuhan khusus. Penggunaan istilah anak berkebutuhan khusus membawa konsekuensi cara pandang yang berbeda dengan istilah anak luar biasa yang pernah dipergunakan dan mungkin masih digunakan. Jika pada istilah luar biasa lebih menitik beratkan pada kondisi ( fisik, mental, emosi-sosial ) anak, maka pada berkebutuhan khusus lebih pada kebutuhan anak untuk mencapai prestasi sesui dengan potensinya.

Seperti halnya Bayu yang mengalami cacat pada kakinya atau disebut tunadaksa, jelas dia memiliki keterbatasan pada kedua kakinya, tetapi dia juga memiliki potensi kemampuan intelektual yang tidak berbeda dengan anak normal, maka untuk dapat berprestasi sesuai kapasitas intelektualnya diperlukan alat bantu sepeti kursi roda, kruk dll, maupun layanan pendidikan. Dengan dipenuhinya kebutuhan itu maka bayu akan dapat berprestasi sesuai dengan kapasitas intelektualnya dan mampu berkompetensi dengan anak normal.

2. Jenis Anak Berkebutuhan Khusus
Ada 3 jenis kelainan pada anak berkebutuhan khusus :
a. Kelainan mental
b. Kelainan fisik
c. Kelainan emosi

Dari ketiga jenis kelainan diatas, Bayu termasuk yang B yaitu kelainan fisik. Kelainan fisik sendiri di bagi menjadi 4 golongan yaitu :
a. Kelainan Tubuh (Tunadaksa)
Adanya kondisi tubuh yang menghambat proses interaksi dan sosialisasi individu meliputi kelumpuhan yang di karenakan polio, dan gangguan pada fungsi saraf otot yang di sebabkan kelayuhan otak (cerebral palsy), serta adanya kehilangan organ tubuh (amputasi).

b. Kelainan Indera Penglihatan (Tunanetra)
Seseorang yang sudah tidak mampu memfungsikan indera penglihatannya untuk keperluan pendidikan dan pengajaran walaupun telah dikoreksi dengan lensa. Kelainan penglihatan dapat dikelompokan menjadi 2 yaitu buta dan low vision.

c. Kelainan Indera Pendengaran (Tunarungu)
Kelainan pendengaran adalah seseorang yang telah mengalami kesulitan untuk memfungsikan pendengarannya untuk interaksi dan sosialisasi dengan lingkungan termasuk pendidikan dan pengajaran. Kelainan pendengaran dapat dikelompokan menjadi 2, yaitu tuli (the deaf) dan kurang dengar (hard of hearing).
d. Kelainan wicara
Seseorang yang mengalami kesulitan dalam menggungkapkan pikiran melalui bahasa verbal, sehingga sulit bahkan tidak dapat dimengerti orang lain. Kelainan wicara ini dapat bersifat fungsional dimana mungkin disebabkan karena ketunarunguan, dan organik yang memang disebabkan adanya ketidak sempurnaan organ wicara maupun adanya ganguan pada organ motoris yang berkaitan dengan wicara.

Dari 4 golongan diatas, bayu merupakan anak tuna daksa yaitu mengalami kecacatan pada kakinya. Sedangkan pengertian tuna daksa secara rinci adalah :
=>
Pengertian Anak Tunadaksa

Tunadakasa berasal dari kata “ Tuna “ yang berarti rugi, kurang dan “daksa“ berarti tubuh. Dalam banyak literitur cacat tubuh atau kerusakan tubuh tidak terlepas dari pembahasan tentang kesehatan sehingga sering dijumpai judul “Physical and Health Impairments“ (kerusakan atau gangguan fisik dan kesehatan). Hal ini disebabkan karena seringkali terdapat gangguan kesehatan. Sebagai contoh, otak adalah pusat kontrol seluruh tubuh manusia. Apabila ada sesuatu yang salah pada otak (luka atau infeksi), dapat mengakibatkan sesuatu pada fisik/tubuh, pada emosi atau terhadap fungsi-fungsi mental, luka yang terjadi pada bagian otak baik sebelum, pada saat, maupun sesudah kelahiran, menyebabkan retardasi dari mental (tunagrahita).

3. Faktor Penyebab Kelainan
Ada berbagai faktor penyebab yang menyumbang terjadinya anak berkebutuhan khusus. Adapun faktor – faktor tersebut meliputi :
a. Heriditer
b. Infeksi
c. Keracunan
d. Trauma
e. Kekurangan gizi
Dari Profil bayu, dapat di ketahui bahwa faktor penyebab kelainan yang dialaminya adalah Heriditer dan kekurangan gizi.
Penjelasan :
 Heriditer
Adalah faktor penyebabnya berdasarkan keturunan atau sering dikenal dengan genetik, yaitu kelainan kromosome, pada kelompok penyebab heriditer masih ada kelainan bawaan non genetik, seperti kelahiran pre-mature dan BBLR (berat bayi lahir rendah) yaitu berat bayi lahir kurang dari 2.500 gram, merupakan resiko terjadinya anak berkebutuhan khusus.
 Kekurangan gizi
Masa tumbuh kembang sangat berpengaruh terhadap tingkat kecerdasan anak terutama pada 2 tahun pertama kehidupan. Kekurangan gizi dapat terjadi karena adanya kelainan metabolisme maupun penyakit parasit pada anak seperti cacingan. Hal ini mengingat indonesia merupakan daerah tropis yang banyak memunculkan atau tempat – tumbuh kembangnya penyakit parasit dan juga karena kurangnya asupan makanan yang sesuai dengan kebutuhan anak pada masa tumbuh kembang. Hal ini didukung oleh kondisi penduduk yang berada dibawah garis kemiskinan.

Jika dipandang dari sudut waktu terjadinya kelainan dapat dibagi menjadi :
a. Pre-natal
b. Peri-natal
c. Pasca- natal
Dari ketiga diatas, waktu terjadinya kelainan yang dialami bayu berada pada pasca – natal.
Yang dimaksud pasca-natal adalah terjadinya kelainan setelah anak dilahirkan sampai dengan sebelum usia perkembangan selesai (kurang lebih usia 18 tahun)

4. Dampak Terjadinya Kelainan
Dari gambaran profil Bayu di atas, akibat terjadinya berkebutuhan khusus sebagai suatu keadaan pada individu dengan kondisi mental yang lemah termanifestasikan pada bentuk keterlambatan dan ketidak seimbangan didalam segala aspek. Tantangan membimbing berkebutuhan khusus tersebut sebagai wujud dari hambatan yang dimilikinya. Hambatan itu adalah internalisasi rangsangan lingkungan berakibat bayu tidak mampu memenuhi tuntutan lingkungan secara fisiologis, psikologis dan sosiologis. Bayu mengalami kesulitan dalam memenuhi tuntutan lingkungan tersebut sebagai dampak dari keadaan kebutuhan khususnya yang berakibat juga pada kondisi sosial psikologisnya, dan secara rinci diuraikan sebagai berikut :

a. Dampak Fisiologis
Dampak fisiologis, terlihat pada keadaan fisik bayu yaitu kurang mampu mengkoordinasi gerak pada kedua kakinya, dan sekarang kelas V sudah mulai dapat berjalan walaupun dibantu temannya atau merambat lewat tembok maupun pagar. Tanda keadaan fisik penyandang berkebutuhan khusus yang kurang mampu mengkoordinasi gerak antara lain : kurang mampu koordinasi sensori motor, melakukan gerak yang tepat dan terarah, serta menjaga keshatan.


b. Dampak Psikologis
Dampak psikologis timbul berkaitan dengan kemampuan jiwa lainny, karena keadaan mental yang labil akan menghambat proses kejiwaan dalam tanggapannya terhadap tuntutan lingkungan. Kekurangan mampuan dalam penyesuaian diri yang diakibatkan adanya ketidak sempurnaan individu, akibat dari rendahnya “self esteem” dan dimungkinkan adanya kesalahan dalam pengarahan diri (self direction).

c. Dampak Sosiologis
Penjelasan :
Dampak sosiologis timbul karena hubungannya dengan kelompok atau individu disekitarnya, terutama keluarga dan saudara – saudaranya. Kehadiran anak berkebutuhan khusus di keluarga sebagai suatu unit sosial di masyarakat dengan kehadiran anak berkebutuhan khusus merupakan musibah, kesedihan, dan beban yang berat. Kondisi itu termanifestasi dengan reaksi yang bermacam – macam, seperti : kecewa, shock, marah, depresi, rasa bersalah dan bingung. Reaksi yang beraneka ini dapat mempengaruhi hubungan antara anggota keluarga yang selamanya tidak akan kembali seperti semula.

=>
Mengenai Bayu dalam dampak sosiologis :
Didalam lingkungan keluarga, Bayu seperti anak pingit oleh karena orang tuanya, dia tidak boleh kemana-mana hanya didalam rumah, teras dan di sekolah. Dalam menghabiskan waktu dirumah Bayu hanya menonton TV dan bermain dengan saudaranya. Orang tuanya kawatir kalau terjadi sesuatu dengan Bayu karena Bayu berkelainan dan berbeda dengan anak-anak yang normal.
Oleh orang tuanya Bayu disekolahkan di sekolah khusus SLB untuk anak-anak yang berkelainan atau berkebutuhan khusus, supaya dapat mengekspresikan maksudnya dengan berbagai cara sesuai dengan kemampuan dan sedikit dapat dimengerti orang lain. Bayu termasuk siswa yang rajin. Dalam berbicara, membaca, menulis dan menghitung sudah cukup lancar dibanding teman lainnya karena kakaknya juga sering membantu dia disaat mengalami kesulitan belajar.
Dimata teman-teman Bayu adalah seorang anak yang baik. Bayu sering membantu temanya-temannya bila ada yang mengalami kesulitan. Dalam belajar Bayu tidak pernah tinggal kelas. Bayu memiliki semangat belajar yang tinggi, disaat Bayu sakit dia tetap masuk sekolah dan senang berada di sekolah itu. Selain bisa belajar juga bisa bermain-main dengan teman-teman satu sekolah.
=>
Dampak berkebutuhan khusus dari tiga dimensi tersebut menyebabkan pengaruh yang cukup berarti dalam kehidupan bayu. Keterbatasan dan daya kemampuan yang bayu miliki menimbulkan munculnya berbagai masalah, yaitu :
• Masalah kesulitan dalam kehidupan sehari – hari
Masalah ini berkaitan dengan kesehatan dan pemeliharaan diri sendiri. Kondisi keterbatasan Bayu pada saat berjalan, yang belum bisa mengkoordinasi geraknya. Keadaan itu diharapkan dalam program penanganan memprioritaskan bimbingan dan latihan ketrampilan aktifitas kehidupan sehari – hari terutama memlihara diri sendiri, seperti : cara makan, menggosok gigi, mamakai baju, memasang sepatu, serta pekerjaan rumah tangga yang sangat sederhana.
• Masalah penyesuaian diri
Kemampuan penyesuaian diri dengan lingkungan dipengaruhi beberapa faktor salah satunya kecerdasan. Dalam hal ini bayu merupakan siswa yang termasuk kecerdasan rata – rata jadi tidak menimbulkan kecenderungan diisolir oleh keluarga maupun masyarakat.
• Masalah penyaluran ketempat kerja
Keterbatasan yang dimiliki Bayu merupakann problem didalam mendapatkan pekerjaan nantinya. Masalah ini perlu diprioritaskan dalam program penanganan untuk menyiapkan bayu dengan berbagai program ketrampilan yang dapat digunakan untuk mencari nafkah atau bekerja. Di SD LB Mangunsari perlu memprogramkan penyaluran kerjanya atau membentuk bengkel kerja yang terlindung (sheltered work shop)
BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan
Anak berkebutuhan khusus merupakan satu istilah umum yang menyatukan berbagai jenis kekhususan atau kelainan. Bayu adalah anak yang mengalami cacat pada kakinya atau disebut dengan anak tuna daksa. Sedangkan pengertian tuna daksa yaitu adanya kondisi tubuh yang menghambat proses interaksi dan sosialisasi individu meliputi kelumpuhan yang di karenakan polio, dan gangguan pada fungsi saraf otot yang di sebabkan kelayuhan otak (cerebral palsy), serta adanya kehilangan organ tubuh (amputasi). Serta ada jenis kelainan, faktor penyebab kelainan dan dampak terjadinya kelainan pada anak berkebutuhan khusus.

B. Saran

Tentunya dalam penulisan laporan hasil observasi ini masih banyak kekurangan.maka, kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi kesempurnaan laporan ini, karena kesempurnaan hanya milik Tuhan dan kita manusia selalu diberi kekurangan, terimakasih.



















DAFTAR PUSTAKA

IGAK Wadani, dkk (2002), Pengantar Pendidikan Luar Biasa, Jakarta : Pusat Penerbitan Universitas Terbuka.

Johnson, BH & Skjorten, D miriam (2004), Pendidikan Kebutuhan Khusus, Sebuah Pengantar, terjemahan, Bandung :Pascasarjana UPI
Depdiknas. (2006). Program Direktorat Pembinaan Sekolah Luar Biasa 2006. Jakarta : Direktorat PSLB
Moh Amin (1985), Ortopedagogik Anak Tunagrahita, Jakarta : Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi.
































LAMPIRAN FOTO




Gambar 1
Teman – teman kelompok bersama kelas VD
SD LB Mangunsari, Salatiga



Gambar 2
Foto Bayu(seragam pramuka) dan temannya












Gambar 3 & 4
Foto teman – teman kelompok, pak Usmanto guru SD VD (Mengalami tunanetra)
dan siawa SD LB Mangunsari, Salatiga

1 komentar:

  1. Makasih udah mau share, bisa jadi contoh pembuatan makalah observasiku juga :)

    BalasHapus